Tuesday, October 29, 2013

#RandomPost : Jangan Jadi Manusia Plastik

Malam guys and girls...

another post from me...

tentang beberapa hal yang gue gak sengaja observe dan gak sengaja tampil di kehidupan gue akhir-akhir ini...

apa?

manusia plastik...

kenapa gue bilang begitu?

ya karena mereka kayak plastik, tau plastik kan? yang setiap kali kalian pegang kalo udah selesai belanja kebutuhan sehari-hari...

elastis, bisa berubah-ubah...

ya begitu sifat manusia yang gue temuin akhir-akhir ini...

ya sebenernya terserah mereka sih, cuman kalo diikutin terus emang bisa bikin kesel sendiri,
pernah gak ngobrol sama orang yang dia bilang "gue gak suka sama orang muna, bikin kesel." tapi kenyataannya dia muna juga tuh...

ya emang sih semua orang pada akhirnya ada dikata "munafik" tapi jangan samain munafik yang dimaksud agama Islam (kalo gue) sama munafik terjemahan bahasa bebas.

munafik dalam pengertian agama gue, itu lebih parah dari terjemahan bebas, intinya itu orang yang emang udah gak peduli sama Tuhannya lagi, ngomong apa dan dia gak suka tapi dikerjain...

well, yang mau gue tekankan disini bukan soal elu munafik atau enggak,

tapi elo jangan jadi manusia plastik lah, boleh elo ngomong sembarangan, yang jadi masalahnya elo bisa gak bertanggungjawab atas omongan lo itu aja...

dan gue lebih suka orang yang secara terang-terangan ngekritik gue daripada ngomongin di belakang.

gue tutup postingan blog ini dengan...

"gue lebih suka dibenci sebagai diri gue sendiri daripada gue harus dicintai tapi jadi orang lain."

that's all... good night...

Monday, October 21, 2013

#RandomPost : 3 Bulan Jadi Supervisor

langsung aja...

selama bulan-bulan ini, masa magang meskipun gue bukan mahasiswa tingkat akhir yg job trainning cuman gue suka jadi pegawai asongan aja...

dari perusahaan ke perusahaan, atau dari mbak gue yang dosen....

kali ini gue ngikut magang di mbak gue, ya itung-itung sebelum gue ditawarin masa job tre beneran sama orang tua gue.

disini ada hal janggal yang menurut gue gila, iya gila....

dibalik projek konsultan PR nya mbak gue, gue ditempatin jadi SPV atau Supervisor, tugasnya yang nilai budaya kerja dari sudut pandang humas, kalo gue liat SPV yang lain kayaknya mereka udah expert banget dalam kerjaannya masing-masing, dan gue masih mahasiswa semester 5, meskipun kata mbak gue, pengalaman gue yg udah overloaded sayang kalo harus angus di atas meja kulah...

mbak gue bilang "kamu sekali-kali cabut aja ikut ke Jakarta." ya awalnya enak ngomong begitu, tapi gue mikir semester 5 itu kayak elo berdiri di sebuah gerbang dimana ada 2 pilihan yang harus elo pilih dengan sangat hari-hati...

pilihan yang pertama : elo jadi anak kuliahan, fokus di kampus sambil ngerjain semua tugas kuliah, tp skill elo hanya sebates di atas meja kuliah.

atau

pilihan yang kedua : elo sibuk kerja ninggalin bangku kuliah meskipun gak sampe seluruh semester, paling bolos 1-2 kali aja. dan elo keluar dari zona nyaman lalu elo ikutan gulat sama orang-orang kerja di luar sana.

well, berat emang tapi sejujurnya ini seru. pendewasaan diri elo bakal ketauan kalo elo berhasil milih nomer 2.

back to magang story.

disini kerja gue ternyata gak berat, cuman sekedar ngerekap apa yang karyawan lakukan, dan pendekatan komunikasi emang penting abis, salah bahasa atau omongan sedikit pasti mood mereka down, maklum aja kerja mereka kadang sehari bisa sampe jam 8 malem. dan gue ngerasain kok gimana rasanya jadi manusia pekerja di Jakarta terutama.

gue harus nutupin latar belakang gue, ya meskipun mereka taunya gue itu sarjana muda hehehehe....

tapi punya banyak kenalan darimana aja itu seru, dari berbagai umur.

Rabu besok masa gue perpisahan, masa project nya abis, dan balik lagi ke bangku kuliah, meskipun gue harus balik ke jakarta terus dan gak sempet ikut rapat HIMA, tp ini lebih dahsyat lagi, you must try.

seperti kata pakde gue, "Mus, kamu itu masih malu-malu padahal kalo kamu agak sedikit agresif pakde yakin kamu bisa kok, yang harus kamu inget itu orang pemalu atau orang yg diem aja, cuman nunggu keadaan, gak bakal bisa jadi yang dia mau, kamu harus mendorong diri kamu biar gak ketinggalan sama orang lain. banyak yang lebih baik dr kamu, tapi gak ada yang sehebat diri kamu."

"Pemimpin itu banyak banget cobaannya, terutama dijamin nya dia masuk neraka kalo sampe anak buahnya hancur karena pemimpinnya." - Kak Aan (Mentor Rohis gue)

thanks God for my life, for my experience. this is my life. loud and proud.

Friday, October 18, 2013

#MusaOpinion : Otak Instan dan Mental Pengemis Manusia Indonesia

hoam....

pagi semua...

gue baru sampe di rumah dari jatinangor...

selama 3 tahun dan skrg masuk tahun ke 3 gue kuliah, gue diajarin buat lebih kritis buat berkomentar, tapi bukan sok kritis, gue gak bakal komentar kalo emang fakta yg terjadi di lapangan emang kenyataannya salah...

daripada sok kritis mendingan elo komentar lewat blog aja.

well, gue akhir-akhir ini lagi banyak kerjaan, Alhamdulillah banget kerjaan itu bisa membantu gue.
dalam masa kerja, gue ngeliat banyak banget tipe manusia Indonesia, mulai dari semangat yang menggebu-gebu sampe bodo amatan sama lingkungan di sekitarnya.

kalo gue komentarin yang semangat itu sama aja boong, karena mereka kerjanya udah bagus banget. itu penilaian gue.

sekarang yang mau gue bahas disini adalah manusia Indonesia berotak instan dan mental pengemis.

akhir-akhir ini diberita banyak banget yang nge info in kalo kita jangan ngasih sejumlah uang ke pengemis, karena setelah diitung-itung penghasilan mereka lebih tinggi dari gaji karyawan kantoran, bahkan lebih tinggi dari honor gue magang -___-

fak abis, siangnya mereka masang muka melas, sorenya mereka party di SKYE, mental yang kayak gitu ternyata banyak di daerah-daerah, apalagi daerah tempat gue kuliah, dimana keseimbangan harga gak bener.

yah namanya juga orang kampung ya, gak bisa mikir. bego. alias sekolah aja enggak. jadi yang ada dipikiran mereka cuman gimana caranya jadi kaya secepat mungkin.

sekilas aja, gue punya tante yang keluarganya buruk banget, yang gue komentarin disini adalah attitude nya, dimana kalo dia lagi pergi-pergi itu pake perhiasannya sampe semua anggota badan ada emasnya.

gue bingung kenapa ada aja orang bego yang kayak gini.

gaya bicaranya juga tinggi banget, padahal sih pekerjaan dia PNS, suami nya Polisi, tapi rumahnya banyak banget, kalo liburan ke Eropa.

yah mental-mental pengemis di Indonesia jadi suatu yang umum, dan parahnya lagi jadi hal-hal yang dimaklumin, padahal kalo dibandingin, mental pengemis di luar Indonesia sana udah jadi mayat hidup alias sampah masyarakat dan sampah disini bener-bener dalam arti yang sesungguhnya.

entah sampe kapan ini akan berakhir.

meskipun lingkungan sekitar gue begitu, tapi gue gak bakal biarin mental pengemis itu ada di dalam Keluarga gue. aamin.

Thursday, October 17, 2013

#MusaOpinion : Surat Terbuka Untuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (eh emangnya dia presiden ya?)

yah, seperti judul yang di atas...

emang niat gue buat sedikit serius, drpd nge blog postingannya random terus hehehe...

well, kalo diliat-liat setiap hari tontonan di tv itu makin membosankan ya, khususnya televisi di Indonesia.

channel nasional doang yang banyak, tapi gak ada yang bermutu sama sekali, semua nya buat media, semua orang buat kantor berita, yang awalnya sih mereka ber alesan kalo kantor berita mereka yang Independen, Professional dan jujur... padahal aslinya sama wartawan amplop semua isi...

entah SIAPA YANG BEGO disini, WARTAWAN YANG MAU AJA NERIMA SUAP, ATAU EMANG YANG JADI SUMBER BERITANYA YANG GAK PUNYA OTAK.

well, tingkat kesejahteraan rakyat Indonesia emang rendah banget, ini terbukti kok, kalo misalnya elo coba jalan-jalan keluar sedikit dari Jakarta ke daerah karawang, itu keliatan gimana rakyat desa yang (meskipun) mereka udah punya dan bisa pake hape tapi otak mereka kalah pinter sama hape nya.

kalo mau agak jauh dikit bisalah ke Sumedang atau daerah Jawa Barat yang gak terlalu kota, disini keliatan kok Handphone mereka lebih pinter drpd Otak manusia nya.

balik lagi ke media massa, semua nya udah kayak KEBO yang DICUCUK IDUNGNYA.
bagai seseorang yang gak bebas sama sekali, meskipun taraf Freedom of Speech di Indonesia itu udah masuk ke kelas "Bebas" tapi tetep aja berita yang disiarin di TV itu gak ada guna nya.

gue pribadi sih suka ngeliat pemimpin yang mau kerja sama rakyat, bodo amat mereka dikatain pencitraan, mungkin orang yang ngatain begitu gak ngerti apa itu "Pencitraan"

yang penting mereka asal bunyi aja, "woi itu mah pencitraan..." dan lain sebagainya.

so many ASSHOLES di Indonesia, kalo BADASS mungkin mereka masih punya hati (meskipun sedikit) tapi ya mau gimana lagi.

2 Periode menjabat jadi Presiden, bapak Bambang gak bisa tegas sama negaranya, gue curiga nih sama SBY, jangan-jangan saking gak tegasnya mungkin dia kalo pake KOLOR masih dipilihin sama istrinya kali ya...

bayangin aja, dimulai dari Malaysia yang nembak WNI, padahal gak ada salah apa-apa, terus WNI yang kerja di Arab Saudi, karena majikannya gak suka sama cara kerja nya mereka sampe di-fitnah ngebunuh orang dan akhirnya di vonis hukuman pancung alias hukuman mati...

mungkin ngeliat banyak Warga Negara yang di bunuh di luar negeri, yang dipikiran SBY "wah lumayan lah ngurang-ngurangin beban negara. secara pertumbuhan penduduk di Indonesia itu termasuk tinggi. abis Ijab Kabul Pernikahan, 2 bulan kemudian udah hamil."

sebenernya balik lagi dari diri sendiri sih, bukan buat SBY aja tapi buat semua manusia, terutama warga negara Indonesia yang banyak maunya tapi jarang usaha, cuman gede di AMIN nya aja drpd tetes keringat kerjanya, "PAKE OTAK LO BUAT MIKIR, BUAT KERJA, BUAT NGURUS KELUARGA, JANGAN CUMAN DUIT AJA YANG DIPIKIRIN, LO KIRA KALO ELO PUNYA DUIT BANYAK ELO BISA BAHAGIA, ENGGAK!! ORANG-ORANG INDONESIA TUH MALES MIKIR, JANGANKAN UNTUK HIDUP, UNTUK HAL SEPELE KAYAK NYEBRANG JALAN AJA ORANG INDONESIA MASIH BANYAK YANG KETABRAK KARNA KEPALA MEREKA KOSONG DAN MEREKA NGELAMUN. PRESIDEN NYA JUGA MALES MIKIR! MAKANYA DIA GAK TEGAS!"

banyak banget yang udah dicuri dari Indonesia, alam nya, sampe manusia nya lebih milih buat kerja di luar negeri daripada ngembangin negaranya, gue cuman kasihan aja sama Mereka-Mereka yang udah rela mati buat memerdekakan Indonesia. kalo mereka masih ada, mungkin kita paling tidak masih ada semangat juang. untuk kehidupan di Indonesia yang lebih baik.


well gue sengaja nulis kayak gini di blog biar bisa panjang aja, kalo di twitter kurang heboh kayaknya. lagipula, banyak kok orang Indonesia yang nulis kayak gini hehehe.

semoga warga Indonesia masih punya rasa optimis sama bangsa nya sendiri.

Monday, October 14, 2013

#MusaSharing : How Something Change My Life

HOLAAAAAAAAAAA~~~~~

Gila yaaaaaa, gila banget....

ini blog udah kayak kamar kosan gue kalo ditinggal liburan semesteran hehehehe...

well, i'm back again with another random post...

disini gue cuman mau sharing aja,

sharing tentang sesuatu yang akhir-akhir ini merubah hidup gue dan lingkungan gue...

elo semua pernah ngebayangin gak, apa sih yang dimaksud bahagia???

gue sempet sedikit diskusi sama temen-temen gue, ada yang bilang bahagia itu banyak uang...

tapi pernah gak elo terjebak dalam situasi ketika elo lagi banyak duit tapi justru elo bingung mau belanja apa??? pernah gak?

gue yakin pernah, dan gue rasa punya banyak uang bukanlah salah satu definisi bahagia...

kalo menurut secara pribadi, bahagia itu....

1. Orang tua gue membanggakan gue sebagai anaknya,
2. Allah masih memberikan gue berjuta-juta kenikmatan
3. Gue masih bisa hidup
dan yang terakhir,

4. gue mau liat orang yang gue kenal itu bisa seneng karena gue...

itu semua bukan dari materi tapi dari sikap, ketika gue salah ya mungkin gue emang salah, dan gue mengakuinya...

if i live without someone, i can't find what is the happiness...

bagaimana dengan kamu? :)