Friday, October 18, 2013

#MusaOpinion : Otak Instan dan Mental Pengemis Manusia Indonesia

hoam....

pagi semua...

gue baru sampe di rumah dari jatinangor...

selama 3 tahun dan skrg masuk tahun ke 3 gue kuliah, gue diajarin buat lebih kritis buat berkomentar, tapi bukan sok kritis, gue gak bakal komentar kalo emang fakta yg terjadi di lapangan emang kenyataannya salah...

daripada sok kritis mendingan elo komentar lewat blog aja.

well, gue akhir-akhir ini lagi banyak kerjaan, Alhamdulillah banget kerjaan itu bisa membantu gue.
dalam masa kerja, gue ngeliat banyak banget tipe manusia Indonesia, mulai dari semangat yang menggebu-gebu sampe bodo amatan sama lingkungan di sekitarnya.

kalo gue komentarin yang semangat itu sama aja boong, karena mereka kerjanya udah bagus banget. itu penilaian gue.

sekarang yang mau gue bahas disini adalah manusia Indonesia berotak instan dan mental pengemis.

akhir-akhir ini diberita banyak banget yang nge info in kalo kita jangan ngasih sejumlah uang ke pengemis, karena setelah diitung-itung penghasilan mereka lebih tinggi dari gaji karyawan kantoran, bahkan lebih tinggi dari honor gue magang -___-

fak abis, siangnya mereka masang muka melas, sorenya mereka party di SKYE, mental yang kayak gitu ternyata banyak di daerah-daerah, apalagi daerah tempat gue kuliah, dimana keseimbangan harga gak bener.

yah namanya juga orang kampung ya, gak bisa mikir. bego. alias sekolah aja enggak. jadi yang ada dipikiran mereka cuman gimana caranya jadi kaya secepat mungkin.

sekilas aja, gue punya tante yang keluarganya buruk banget, yang gue komentarin disini adalah attitude nya, dimana kalo dia lagi pergi-pergi itu pake perhiasannya sampe semua anggota badan ada emasnya.

gue bingung kenapa ada aja orang bego yang kayak gini.

gaya bicaranya juga tinggi banget, padahal sih pekerjaan dia PNS, suami nya Polisi, tapi rumahnya banyak banget, kalo liburan ke Eropa.

yah mental-mental pengemis di Indonesia jadi suatu yang umum, dan parahnya lagi jadi hal-hal yang dimaklumin, padahal kalo dibandingin, mental pengemis di luar Indonesia sana udah jadi mayat hidup alias sampah masyarakat dan sampah disini bener-bener dalam arti yang sesungguhnya.

entah sampe kapan ini akan berakhir.

meskipun lingkungan sekitar gue begitu, tapi gue gak bakal biarin mental pengemis itu ada di dalam Keluarga gue. aamin.

No comments:

Post a Comment