Friday, December 06, 2013

#MusaSharing : Inspirasi, Persepsi, dan Kebutuhan

wah malem-malem gini tiba-tiba pengen posting hehehehe...

well, gue akhirnya di rumah juga setelah beberapa minggu jiwa gue gak nyatu sama badan hehehe...

disini gue mau ngejelasin aja dan nge share sedikit ilmu yang gue punya...

kali ini tentang Inspirasi...

well, tadi pagi gue baca koran dan liat berita, seorang pahlawan meninggal dunia, pahlawan tersebut bernama Nelson Mandela...

gue sangat berduka atas kepergiannya, karena beliaulah yang menentang berbedaan, atau rasisme...

Nelson Mandela adalah tokoh yang paling berpengaruh di dunia, gue sebagai orang yang berkulit sawo matang juga ikut terselamatkan....

Rasis ada dimana-mana, namun sudah berkurang saat ini...

untuk menjadi seseorang yang menginspirasi diperlukan perjuangan yang sangat berat dalam menghadapi hidup, pengalaman jadi faktor utama apabila kita mau jadi orang yang bisa menginspirasi orang lain...

gue termasuk orang yang suka bereksperimen, terutama terhadap diri gue sendiri, kenapa? agar gue bisa tau mana yang baik dan mana yang gak baik.... hidup ini adalah pengorbanan tubuh untuk jiwa kita agar bisa berkembang ke fase yang lebih baik lagi.

tidak malu untuk mencoba hal yang baru, namun selalu mendengarkan nasehat-nasehat orang tua, agar gak terlalu jauh terjatuh apabila terkena hal yang buruk.

gue sangat memaklumi apabila orang lain mempunyai pemahaman yang beda sama kita, alias persepsi yang beda... terkadang ada orang yang selalu menganggap bahwa dirinya lah yang benar, ada juga yang enggak pernah mikir sebelum mencerna pembicaraan...

lucunya orang-orang gak pernah mau menyadari akan perbedaan persepsi antara satu dengan yang lainnya, apabila seseorang tersebut salah menyebutkan sesuatu biasanya orang yang tidak pernah menyadari akan perbedaan akan langsung menilai itu salah, padahal perbedaan persepsi itu pasti terjadi.

diantara perbedaan persepsi, pasti ada perbedaan kebutuhan dan ini penting...

bagian ini gue contohin aja dengan pengalaman gue,

gue adalah seorang murid di sebuah sekolah musik, jurusan Gitar Listrik, awalnya gue di gitar klasik cuman gak cocok akhirnya gue pindah... pada saat gue sedang nyocokin jadwal, dan gue kesel karena petugas tempat gue les itu sembarangan main pindahin jadwal aja, dan bayaran nya juga gak murah...
tiba-tiba ada seorang Ibu yang memakai tas merk GUCCI, *ini gue sengaja nyebut merk biar elu tau arah cerita gue kemana* dan dia langsung menjudge gue kalo gue gak boleh galak sama petugas tempat les gue itu, lah padahal kan gue ngerasa di rugikan...
tiba-tiba seorang anak Ibu tersebut nyempil2 di deket gue, awalnya sih biasa aja, lama-kelamaan itu anak ngedorong2 tas gitar gue biar jatoh.
gue pun ngerasa kesel banget, ini gitar gak boleh jatoh... dan si Ibu itu pasti membela anaknya dengan kalimat "mas itu kan gitar doang, emangnya berapa sih harganya? gak mahal kan?"
well, gitar gue adalah Fender Telecaster Vintage Modified Tahun 2001, dan ini seharga 5 juta, pas gue ngejelasin harga nya, Ibu itu bilang "lah mahal banget sih beli gitar doang." dengan nada nyindir gue pun berbicara "ya saya juga mau nanya, ngapain Ibu beli tas GUCCI mahal-mahal?" si Ibu itu menjawab "biarin dong kan ini kebutuhan saya." dan gue menutup dengan "well, saya juga begitu, Gitar ini kebutuhan saya, jelas saya beli ya untuk kebutuhan saya. kalo Ibu nyebut gitar saya mahal banget, saya juga bisa nyebut ngapain Ibu beli tas mahal-mahal toh akhirnya robek juga."

dengan kejadian ini gue pun menyimpulkan...

"LIVE LIFE REGRET NOTHING, GUE BERPIKIR MAKA GUE ADA." kita harus selaku berpikir biar kita selalu hidup, ketika elo bisa menyimpulkan sesuatu, maka tubuh elo dan segala isinya pasti hidup.

Selamat Malam.

No comments:

Post a Comment